Free, Open-Mind, Responsible, Creative & Egalitarian

Latest

Kodak Pailit, Bukti Dinamika Fotografi

Kodak High-Speed Infrared HIE dan Kodak Ektachrome Plus EPP. Foto oleh Kristupa Saragih

Kodak High-Speed Infrared HIE dan Kodak Ektachrome Plus EPP. Foto oleh Kristupa Saragih

Kamis, 19 Januari 2012 jadi hari yang selalu dikenang dalam sejarah fotografi. Raksasa fotografi Kodak membukukan kebangkrutan secara resmi di negara tempatnya berdiri, AS. Perusahaan ternama dunia ini tutup usia meninggalkan nama besar, sekaligus hutang sebesar lebih dari 6 milyar dolar AS.

Berdiri secara resmi sebagai Eastman Kodak Company pada 1892, sang pendiri George Eastman sudah memulai usahanya sejak 1880. Mulanya sebagai produsen plat cetak, Kodak adalah perusahaan pertama pembuat film rol pada 1885. Tahun 1888 juga tercatat sebagai sejarah fotografi, Kodak memproduksi kamera single focus yang secara populer dipakai oleh fotografer amatir.

Banyak hal yang pertama, dan lantas menjadi terbesar, yang dilakukan Kodak. Selain sebagai penemu film rol, Kodak pulalah yang memproduksi pertama kali film berwarna pada tahun 1935. Dinamai Kodachrome, film warna pertama itu berupa film positif alias slide. Kodak juga mempopulerkan pertama kali kamera instan bernama Instamatic pada tahun 1960-an, bersaing dengan Polaroid.

Kodak juga yang pertama kali memproduksi kamera digital pada 1986. Dimulai sejak penemuan teknologi fotografi digital pada 1975, juga oleh insinyur-insinyur Kodak, sensor digital pertama pada 1986 beresolusi 1,4 juta piksel dan cukup untuk membuat foto 5R berukuran 5×7 inci.

Teknologi kamera digital digunakan pertama kali di event dunia juga oleh Kodak. Modul digital bernama Kodak DCS (Digital Camera System) beresolusi 1,3 megapiksel ditanam di Nikon F3 pada 1991, total seharga 20 ribu dolar AS. Besar modul Kodak DCS hampir sama dengan bodi Nikon F3 dan membuat bobotnya berlipat ganda, dengan modul penyimpan file foto secara terpisah.

Teknologi yang pertama kali dikembangkan oleh Kodak inilah yang kemudian menggulung hidupnya sendiri. Kodak disusul Sony, Panasonic, Nikon dan Canon lantas tenggelam dalam pusaran industri peralatan fotografi digital. Padahal, Kodak dulu pernah jaya, selain sebagai produsen film, juga sebagai produsen terkemuka kertas foto dan bahan kimia pemroses film dan kertas foto. Kodak juga memproduksi kamera digital saku hingga akhir hayatnya.

Fotografer-fotografer yang lahir di era film pasti ingat kejayaan Kodak T-Max, film hitam-putih yang legendaris itu. Kodak T-Max ISO 100 berkode TMX, dan ISO 400 berkode TMY. Ilford juga dikenal sebagai produsen film dan kertas ternama, tapi ada rasa berbeda jika memotret dengan T-Max lantas diproses dengan developer Kodak D76. Fotografer profesional pun belum terasa mantap hati jika tak memotret dengan Kodachrome Professional 100 berkode EPP itu.

Meski memproduksi kamera digital, Kodak ternyata tak mampu bertahan di kedahsyatan arus perkembangan teknologi fotografi digital. Fuji Film, pesaingnya dari Jepang, masih berusaha bertahan. Kamera termutakhir dari Fuji Film didesain retro bertipe X10 dan X100.

Entah akan bertahan lama. Film merk Sakura sudah tutup usia jauh lebih dahulu. Pabrik film Konica sudah membeli Minolta tahun 2000-an, namun sekarang Konica-Minolta sudah diakuisisi Sony. Siapa sangka raksasa sebesar Kodak yang pernah terdaftar di bursa Wall Street harus “delisted” bahkan pailit?

Saya masih menyimpan Kodak High-Speed Infrared berkode HIE format 135 dan Kodak Ektachrome Plus 100 format 120 berkode EPP, masing-masing 1 rol. Biar menjadi kenangan, lantaran meski masih punya kamera film tapi sulit mencari tempat proses dan biayanya mahal.

Bagi fotografer amatir alias pehobi yang fanatik film, memotret dengan film bisa jadi menyimpan kesenangan tersendiri. Tapi fotografer profesional mungkin tak akan pernah lagi memotret dengan film, kecuali untuk proyek pribadi atau memang dipesan klien yang membayar mahal.

Kepailitan Kodak bukan semata hanya bisa disikapi secara bisnis. Kodak menjadi bukti bahwa duia fotografi dinamis. Dalam fotografi tak ada yang abadi kecuali karya foto dan nama fotografer pembuatnya, serta pesan yang terkandung di dalam foto.

#TheTerminal Series 01 KUL

Visiting Kuala Lumpur International Airport (KLIA) Malaysia gives me time to enjoy lines and shapes in its architecture. Come early to KLIA and make some shots with my BlackBerry camera is worth a spend of time.

20120110-002211.jpg

20120110-002042.jpg

20120110-002422.jpg

20120110-002802.jpg

20120110-002911.jpg

20120110-003010.jpg

20120110-003109.jpg

Kisah Koresponden Majalah Hai 1992-2000 #hai35

Kartu identitas koresponden Hai yang saya pakai dalam tugas

Kartu identitas koresponden Hai yang saya pakai dalam tugas

Berawal dari sebuah telepon ke kantor Harian Bernas Jogja pada suatu sore tahun 1992. Saya waktu itu masih siswa SMA Kolese De Britto Yogyakarta dan menjadi redaksi lembaran khusus pelajar SMA bernama Gema di Bernas. Di ujung telepon B Dharmawan dari Majalah Hai berbicara dari kantornya di Jl Palmerah Selatan 22 Jakarta.

Demikianlah awal kisah saya bersama Majalah Hai, majalah remaja pria paling top saat itu. Kegiatan di Gema Bernas tetap dilakoni bareng dengan Majalah Hai karena kedua media itu masih berada dalam Kelompok Kompas Gramedia. Saya beruntung bisa bergabung dengan Hai yang adalah pencetus istilah “pers abu-abu” untuk ekstrakuriler jurnalistik pelajar SMA yang berseragam putih abu-abu.

Saya juga beruntung bersekolah di SMA Kolese De Britto yang menganut paham pendidikan bebas. Menunaikan tugas jurnalistik tak gampang bagi siswa SMA, lantaran kadang-kadang harus keluar di jam sekolah. Untunglah pamong-pamong di SMA Kolese De Britto amat mendukung dan mengerti. Waktu saya SMA, ijin saya mintakan ke Rm T Krispurwana Cahyadi SJ, yang dulu masih Frater. Dukungan ini ada juga karena Romo Pamong Rm E Baskoro Pudji Nugroho SJ.

Jadilah saya berguru pada Yusran Pare di Harian Bernas dan B Dharmawan di Majalah Hai. Jaman dulu belum ada internet, komputer masih langka dan mahal. Saya dididik Mas Yusran membuat tulisan dengan mesin tik, dan diperiksa dengan spidol merah plus komentar-komentar lisan namun keras. B Dharmawan, akrab dipanggil dengan inisial Dhw, mendidik membuat tulisan berdasar outline dan kebutuhan foto yang layak tampil di majalah terkemuka kelas nasional.

Saya masuk ke Hai menggantikan koresponden Dino Martin, kakak kelas di SMA Kolese De Britto. Sekarang Dino Martin jadi pebisnis di Jakarta. Mas Yusran sekarang jadi Pemimpin Redaksi Harian Banjarmasin Post di Banjarmasin, Kalsel dan Mas Dhw saat ini bertugas sebagai Editor in Chief Majalah Martha Stewart Living di Jakarta, kedua media tersebut bernaung di Kelompok Kompas Gramedia.

Di lembaran Gema Bernas, saya dan teman-teman sesama redaksi tidak memperoleh bayaran. Semangat Gema memang memajukan ekstrakurikuler jurnalistik pelajar SMA di Yogyakarta dan sekitarnya. Sementara di Hai saya dapat honor, sama seperti koresponden-koresponden lainnya. Bernas dan Gema menjadi pondasi kemampuan jurnalistik yang saya lakoni hingga saat ini.

Pergaulan sebagai siswa SMA yang bertugas sebagai koresponden Hai berlanjut hingga kuliah. Saya berjumpa banyak orang di berbagai kesempatan. Tugas pertama dari Hai untuk saya adalah menulis features Akademi Teknologi Kulit di Yogyakarta untuk rubrik Ke Mana Setelah SMA. Tulisan pertama itu dimuat bulan Juli 1992. Tugas selanjutnya adalah menulis profil Sekolah Menengah Musik Yogyakarta.

Tugas-tugas yang saya lakoni tak hanya dikirim berupa tulisan tapi juga beserta foto-foto yang saya buat sendiri. Kebutuhan ini membuat saya belajar fotografi serius, agar foto layak tampil di Hai. Namun karena keterbatasan ekonomi, saya hanya mampu belajar otodidak, baca majalah pinjaman dan bergaul dengan kawan-kawan yang berminat sama. Senjata saya pada saat itu adalah kamera Nikon F-401x dan lensa 35-70mm berikut tunggangan Honda GL100 butut yang dibeli bekas.

Sejak SMA saya terdidik secara alami untuk tak terkendala dengan keterbatasan. Tak punya lensa tele atau lebar, saya cari pinjaman teman. Butuh liputan dengan mobil, saya pun cari pinjaman, karena untuk sewa pun tak cukup uang. Keterbatasan waktu sejak SMA berlanjut hingga kuliah di Jurusan Teknik Geologi Fakultas Teknik UGM, yang bahkan lebih amat sangat terbatas. Keadaan membuat saya terbiasa tak punya waktu luang.

Saya merasa beruntung bisa belajar jurnalistik sejak dini. Pola berpikir menjadi runtut, dan mudah menulis dengan nalar yang mudah dipahami pembaca. Saya juga beruntung bisa belajar fotografi sejak dini, yang lantas menjadi jalan hidup.

Tahun 1992 saya dapat tugas menulis profil SMA Van Lith di Muntilan, sekitar 45 menit arah utara Yogyakarta, saya pergi sendiri menunggang GL 100. Pulang dari Muntilan, hujan mengguyur di jalan, dan sepatu saya satu-satunya jadi tabung air hujan. Untung SMA Kolese De Britto membebaskan siswa untuk memakai sepatu sandal ke sekolah.

Tugas-tugas jurnalistik yang saya terima mendidik diri untuk menyelesaikan segala sesuatu demi tulisan yang dikirim tepat waktu. Bimbingan dari Mas Dhw dan Mas Yusran bukan melenakan, tapi lebih berupa cambuk yang bertujuan mulia. Saya beruntung bisa dapat pendidikan jurnalistik gratis, langsung di lapangan, langsung praktek dan sudah pasti dimuat, meski jalannya tak gampang.

Sebagai koresponden di luar Jakarta, saya tak mendapat kemudahan seperti koresponden yang berbasis di Jakarta. Untuk beli film dan cuci-cetak, saya musti menalangi ongkos terlebih dahulu. Padahal sebagai pelajar, kantong saya sebenarnya pas hanya untuk makan sehari-hari. Honor dari Hai baru dikirim setelah tulisan dimuat. Waktu itu masih jaman wesel, dikirim ke sekolah dan saya cairkan di kantor pos.

Suatu sore di tahun 1993, saya sedang tidur di kamar kos di Jogja, tiba-tiba Mas Dhw sudah di depan kamar. Saya dibangunkan dan diminta segera meliput. Hal ini saya pahami sebagai bagian dari pendidikan agar jadi jurnalis yang siap bekerja 30 jam sehari dan 10 hari seminggu.

Dari Hai saya dapat banyak pengalaman berguna, unik dan tak terlupakan. Saya beberapa kali meliput seri kejuaraan nasional motocross dan 2 seri kejuaraan motocross seri FIM Asia, pertengahan tahun 1990-an. Dari liputan-liputan itu saya kenal banyak pembalap yang akrab hingga saat ini. Tahun 2003 saya pernah dapat telepon dari seorang mantan pengawal mantan anak RI-1 yang sering turun ke sirkuit, kenal saya waktu liputan-liputan untuk Hai.

Foto Sheila on 7 karya saya yang dimuat jadi sampul Majalah Hai nomor 40 edisi 15 Oktober 1999

Foto Sheila on 7 karya saya yang dimuat jadi sampul Majalah Hai nomor 40 edisi 15 Oktober 1999

Kedekatan dengan grup band Sheila on 7 di Jogja, membuat saya gampang mendekati mereka dan membuat foto-foto bagus. Dalam sebuah tugas tahun 1999, saya mewawancarai Sheila on 7 perihal kemiripan lagu mereka dengan lagu Boyzone. Tak disangka, foto yang saya kirim ke Jakarta jadi cover Hai nomor 40 edisi 15 Oktober 1999. Foto saya buat di beranda lobi Hotel Satelit di Surabaya, sewaktu Sheila on 7 ada jadwal manggung di ibukota Jawa Timur itu.

Karena Hai, saya berkesempatan bisa ikut dalam produksi film Bulan Tertusuk Ilalang, tahun 1995 di Solo. Saya berkenalan dengan sutradara Garin Nugroho, yang akrab hingga saat ini. Saya juga berkenalan dengan Riri Riza dan pemeran utama Norman Wibowo, fotografer sampul album Iwa K.

Liputan film Bulan Tertusuk Ilalang mustinya dijadwalkan hanya 1 malam saja. Saya mengajukan tambahan waktu kepada redaksi Hai di Jakarta, karena benar-benar enjoy terlibat dalam produksi. Alhasil, liputan yang mustinya hanya 1 malam menjadi 1 minggu.

Kesempatan kedua meliput produksi film adalah tahun 1998, film Daun di Atas Bantal yang juga disutradarai Garin Nugroho. Ketemu Christine Hakim untuk saya wawancara. Baru mulai wawancara, saya dikira wartawan “koran kuning” oleh pemeran utama wanita itu. Saya protes dan hampir pulang, untung ditenangkan Mas Garin dan Mas Dhw.

Dua kali meliput produksi film, saya lantas tergerak bikin produksi film pendek dengan kawan-kawan di Jogja tahun 1999. Hasrat untuk produksi film masih ada hingga kini.

Karena Hai juga saya bisa menginjakkan kaki di Bali. Tahun 1999 saya ditugasi Hai meliput grup band Netral yang tur beberapa kota di Jawa dan Bali. Saya bergabung dengan rombongan band, bersama Bagus, Eno, Miten dan kawan-kawan. Bagian dalam bis yang disewa dari Jakarta, kursi-kursi di barisan kanan dicopot untuk peratalan band. Rombongan duduk di kursi-kursi barisan kiri.

Dalam tugas meliput tur Netral ini juga saya pertama kali merasakan menginap di hotel bintang 5, Hard Rock Hotel Bali. Di berbagai kota, agenda selalu sama. Tiba sehari sebelum pertunjukan untuk latihan, sound-check siang sebelum pentas, dan esok hari berangkat melanjutkan perjalanan. Saya sampai hapal lagu-lagu Netral dan urutan tampilnya.

Bersama Hai juga saya ikut dalam rombongan tur beberapa band dalam MTV Say No to Drugs tahun 1999. Tur Jawa-Bali di banyak kota, membuat saya kenal lebih banyak dengan artis dan dunia hiburan. Banyak hal yang saya pelajari dan terpakai hingga kini.

Karena nama Hai, saya dapat akses mudah waktu meliput pernikahan Andra Dewa di Yogyakarta tahun 1999. Oleh Andra, saya diberi posisi motret dengan sudut yang leluasa. Saya dapat foto yang lebih bagus daripada media-media lain.

Lantaran lebih sering menulis soal sekolah berikut kegiatan-kegiatan pelajar dan event-event otomotif, untuk liputan musik saya perlu banyak input. Begitu terima tugas, saya langsung menimba informasi dari Denny MR, yang kala itu adalah redaktur musik Hai. Jaman 90-an internet-literacy masih rendah dan belum banyak informasi di internet.

Tahun 1998 saya dapat tugas wawancara Dewa yang sedang manggung di Jogja. Tugas diterima lisan via telepon dan bersifat urgent, mengenai lagu-lagu di album Pandawa Lima yang kental nuansa Queen. Ahmad Dhani saya jumpai di Hotel Melia Purosani Jogja, dan dapat wawancara eksklusif. Tak disangka, tulisan saya lantas menjadi cover story Hai.

Kala itu, tulisan untuk Hai saya buat dengan komputer pinjaman atau pinjam komputer Bernas. Lantas tulisan dicetak dengan printer dot matrix, karena printer inkjet masih langka dan printer laser mahal. Setelah di-print, tulisan dikirim via faksimili  dari warnet di depan kantor Bernas ke kantor redaksi di Jakarta. Bon faksimili saya minta dibuatkan terlebih dahulu, ditempel di halaman akhir, supaya ikut terkirim dan biaya diganti redaksi.

Foto-foto liputan saya cetak semua, yang amat mahal, karena bukan otoritas saya untuk memilih foto untuk dimuat. Total biaya cuci-cetak tahun 90-an bisa mencapai Rp 40 ribu untuk 1 rol film isi 36. Film ISO 100 waktu itu berharga sekitar Rp 15 ribu. Kalau dapat tugas motret panggung, saya musti beli film ISO 400 yang berharga lebih mahal dan musti push processed, yang lebih lama dan lebih mahal daripada proses biasa.

Honor dari Hai satu tulisan Rp 100 ribu dan satu foto Rp 25 ribu. Dalam satu features, bisa 6-8 foto dimuat. Tapi, rubrik singkat bisa jadi hanya butuh 1 foto saja. Kalau beruntung, sebulan saya bisa dapat wesel dari Hai total Rp 600 ribu. Jumlah itu besar untuk tahun 90-an awal bagi pelajar berkantong pas-pasan seperti saya.

Dahulu belum jaman ponsel. Penyeranta alias pager baru saya miliki tahun 1996. Untuk telepon ke kantor redaksi di Jakarta, saya harus collect call dari kantor Telkom di Kridosono.

Berbagai liputan seru pernah saya tulis untuk Hai. Di event-event otomotif saya bisa bersanding dengan fotografer-fotografer sport terkemuka internasional. Tapi rasa deg-degan justru timbul kalau dapat tugas untuk rubrik Cewek Hai. Maklum, sekolah di SMA Kolese De Britto yang semua muridnya laki-laki tentu “gersang”. Lanjut kuliah di Teknik Geologi UGM juga langka perempuan.

Segala sesuatu yang terjadi selama saya bertugas untuk Hai telah menjadi dasar pola bekerja dan pola berpikir saya saat ini. Sewaktu saya direkrut oleh Schlumberger pada Desember 1999, mental saya telah tertempa karena bertahun-tahun kerja di lingkungan yang selalu baru. Ketika tahun 2000 saya berangkat bekerja keVietnam dan Mesir, sebagai field engineer Schlumberger, karena saya lulusan Teknik Geologi, saya terbiasa dengan hidup sebagai jurnalis yang banyak bepergian dan tidur lelap di tempat seperti apapun.

Waktu bersama Hai adalah salah satu periode penting dalam hidup saya. Jika ada dana dan personil, serta waktu memungkinkan, ingin rasanya menghidupkan kembali Pesta Pelajar yang pernah harum oleh Hai. Saya juga menyimpan kerinduan untuk ikut serta dalam kegiatan pers abu-abu, yang pernah mendidik saya dahulu dan membentuk saya hingga seperti saat ini.

Selamat berhari jadi ke-35 Majalah Hai.

Kebhinekaan SMA Kolese De Britto, Catatan Dari MPK 2011

Misa ekaristi reuni informal alumni SMA Kolese De Britto MPK (Manuk Pulang Kandang) 2011 dengan khotbah dari alumni De Britto Rm Lambertus Issri Purnomo Murtyanto, Pr. Foto oleh: Kristupa Saragih

Misa ekaristi reuni informal alumni SMA Kolese De Britto MPK (Manuk Pulang Kandang) 2011 dengan khotbah dari alumni De Britto Rm Lambertus Issri Purnomo Murtyanto, Pr, Selasa (27/12). Foto oleh: Kristupa Saragih

Ada catatan menarik dari reuni alumni SMA Kolese De Britto Yogyakarta, Selasa (27/12). Presiden Ikatan Alumni SMA Kolese De Britto H Datuk Sweida Zulalhamsyah antara lain membahas situasi aktual kebebasan beribadah di Indonesia  dan kebhinekaan di SMA swasta Katolik ini. Acara reuni informal tahunan ini diberi tajuk Manuk Pulang Kandang (MPK), karena semua siswa laki-laki. Setiap gelaran MPK dimulai dengan ibadah misa ekaristi.

Presiden Ikatan Alumni SMA Kolese De Britto H Datuk Sweida Zulalhamsyah memberi sambutan di MPK 2011, Selasa (27/12). Foto oleh Kristupa Saragih

Presiden Ikatan Alumni SMA Kolese De Britto H Datuk Sweida Zulalhamsyah memberi sambutan di MPK 2011, Selasa (27/12). Foto oleh Kristupa Saragih

“Saya adalah seorang Muslim, tapi saya ikut misa yang membuka acara ini. Saya hadir karena kasih, yang diajarkan sekolah ini kepada saya dan kita semua,” papar Datuk Sweida, yang adalah seorang haji ini. Lulusan De Britto tahun 1973 ini kemudian mengaitkan ibadah di reuni alumni sekolah ini dengan hal aktual kebebasan beribadah di negeri ini. Datuk Sweida menyebut beberapa kasus di Jawa Barat yang berkaitan dengan penolakan masyarakat terhadap gereja dan kegiatan ibadah.

“Anda bisa bebas beribadah di sini dengan tenang. Tapi di sana saudara-saudara kita menghadapi situasi yang berbeda,” ungkap Datuk Sweida dengan nada keras.

SMA Kolese De Britto saat ini melahirkan lebih dari 700 alumni setiap tahun. Sekolah homogen dengan pendidikan bebas ini didirikan 19 Agustus 1948 oleh rohaniwan-rohaniwan Katolik ordo Serikat Jesus (SJ). Meskipun sekolah Katolik, SMA De Britto menerima murid-murid beragama selain Katolik.

Reuni informal MPK digelar tiap akhir Desember, selalu digelar di sekolah. MPK 2011 dihadiri sekitar 200 alumni dari seluruh angkatan, bertema “Ndandani Kandang Manuk” yang artinya memperbaiki sekolah. “Bukan memperbaiki dalam arti fisik, melainkan membenahi segala sesuatu di sekolah,” ungkap Ignatius Supriyatmo, purnawirawan TNI AU berpangkat Marsekal Pertama dan lulusan De Britto 1965, dalam sambutan usai misa sebagai wakil alumni.

Dalam suasana reuni, para alumni menikmati jualan es Si Bob, yang sudah berjualan di SMA Kolese De Britto sejak dahulu, sebagai nostalgia, Selasa (27/12). Foto oleh Kristupa Saragih

Dalam suasana reuni, para alumni menikmati jualan es Si Bob, yang sudah berjualan di SMA Kolese De Britto sejak dahulu, sebagai nostalgia, Selasa (27/12). Foto oleh Kristupa Saragih

Matahari Terbenam di Sumba Barat, NTT

Sunset in Marosi Beach, West Sumba, East Nusa Tenggara, Indonesia. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

Sunset in Marosi Beach, West Sumba, East Nusa Tenggara, Indonesia. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

Suasana senja dan matahari terbenam selalu jadi subyek foto wajib. Tempat seindah Sumba Barat di Provinsi Nusa Tenggara Timur menyimpan banyak lokasi sunset yang menarik. Sempat banyak foto dibuat dengan kamera di ponsel BlackBerry 9900, juga ada 1 video.

Memotret dengan kamera ponsel menyenangkan, tak perlu dipusingkan aspek-aspek teknik. Memang secara kualitas tak akan menyamai kamera DSLR profesional yang saya bawa, tapi kamera sesimpel ponsel seringkali ampuh dan handal. Foto-foto dibuat di Pantai Marosi dan tempat menginap di Sumba Nautil Resort, Lamboya.

One of favorite place for sunset in West Sumba, Marosi Beach. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

One of favorite place for sunset in West Sumba, Marosi Beach. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

Pathway light in Sumba Nautil Resort, Lamboya, West Sumba, East Nusa Tenggara, Indonesia. This photo shows dynamic range of camera in BlackBerry 9790. It capture good detail in shadow area with a little noise and good detail in highlight with a little washout. Photo by Kristupa Saragih by BlackBerry 9790

Pathway light in Sumba Nautil Resort, Lamboya, West Sumba, East Nusa Tenggara, Indonesia. This photo shows dynamic range of camera in BlackBerry 9790. It capture good detail in shadow area with a little noise and good detail in highlight with a little washout. Photo by Kristupa Saragih by BlackBerry 9790

Camera in BlackBerry 9790 tolerates high dynamic range. It captures a highlight in left side of the model and good details on reflection on water surface. Colors is good. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

Camera in BlackBerry 9790 tolerates high dynamic range. It captures a highlight in left side of the model and good details on reflection on water surface. Colors is good. Photo by Kristupa Saragih with BlackBerry 9790

 

Stasiun Kereta Api Da Lat, Vietnam

Stasiun Kereta Api Da Lat, Vietnam. Tiga atap tinggi di bangunan utama melambangkan ketiga puncak bukit Liang Biang. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Stasiun Kereta Api Da Lat, Vietnam. Tiga atap tinggi di bangunan utama melambangkan ketiga puncak bukit Liang Biang. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Mengunjungi Da Lat, kota wisata di Vietnam Selatan, berkaitan dengan Crossing Bridges 8 Vietnam 2011, saya dan kawan-kawan fotografer 5 negara ASEAN mampir ke Stasiun Kereta Api Da Lat, Senin (14/11). Semula biasa saja, sampai seluruh rombongan tiba di tempat barulah tersadar bahwa bangunan stasiun KA ini mempesona. Terpelihara baik, rapi dan bersih, Stasiun Da Lat masih berfungsi hingga kini.

Membawa kamera besar sudah pasti, apalagi Crossing Bridges adalah ajang pertemuan tahunan fotografer-fotografer Asia Tenggara. Tapi merekam keindahan karya arsitektur Stasiun Da Lat terasa menyenangkan juga dengan kamera sesederhana ponsel BlackBerry 9900.

Gaya arsitektur art deco berpadu dengan elemen Cao Nguyen di Stasiun Da Lat, Vietnam. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Gaya arsitektur art deco berpadu dengan elemen Cao Nguyen di Stasiun Da Lat, Vietnam. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Didesain pada tahun 1932, arsitek-arsitek Perancis Moncet dan Reveron memilih gaya art deco dipadu dengan elemen lokal Cao Nguyen, yang ada di rumah-rumah besar dataran tinggi Vietnam Tengah. Secara umum, desain Stasiun Da Lat dibuat mirip dengan stasiun di Normandy. Stasiun ini mulai beroperasi tahun 1938 dan oleh pemerintah kolonial Perancis dibuat untuk melayani jalur Da Lat-Thap Cam.

Tiga puncak atap Stasiun Da Lat didesain untuk melambangkan ketiga puncak Pegunungan Liang Biang di Da Lat. Stasiun ini berhenti beroperasi pada saat Perang Vietnam tahun 1960-an. Pada tahun 1990-an, usaha restorasi Stasiun Da Lat dan jalur kereta api dimulai untuk kepentingan pariwisata. Tahun 2001 Stasiun Da Lat diresmikan sebagai gedung bersejarah yang dilindungi.

Kekhasan gaya arsitektur art deco rancangan arsitek Perancis Moncet dan Reveron di Stasiun Da Lat, Vietnam. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Kekhasan gaya arsitektur art deco rancangan arsitek Perancis Moncet dan Reveron di Stasiun Da Lat, Vietnam. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Stasiun Da Lat wajib dikunjungi pecinta arsitektur, penyuka perkeretaapian dan fotografer arsitektur.

Semua foto yang menyertai tulisan ini dibuat dengan kamera ponsel BlackBerry 9900 tanpa editing apapun.

Salah satu sudut Stasiun Da Lat, Vietnam yang bergaya arsitektur art deco. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Salah satu sudut Stasiun Da Lat, Vietnam yang bergaya arsitektur art deco. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Stasiun Da Lat terpelihara baik, rapi dan bersih dan difungsikan untuk kepentingan pariwisata. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Stasiun Da Lat terpelihara baik, rapi dan bersih dan difungsikan untuk kepentingan pariwisata. Foto oleh Kristupa Saragih dengan BlackBerry 9900

Menyongsong Crossing Bridges 8 Vietnam 2011

20111108-150025.jpg

Forum persahabatan komunitas-komunitas online fotografi Asia Tenggara kembali beracara untuk kali kedelapan. Pada 10-16 November 2011 di Ho Chi Minh City dan sekitarnya, 75 fotografer dari 5 negara Asean akan berkumpul dengan tuan rumah Vietnam. Para peserta datang dari komunitas-komunitas fotografi Fotografer.net (Indonesia), Clubsnap (Singapura), Photo Malaysia (Malaysia), FPFF (Filipina) dan Photo.vn (Vietnam).

Melalui forum Crossing Bridges, komunitas-komunitas fotografi terbesar di negara-negara Asean bertemu dan mengaktualkan diri. Demikian pula Fotografer.net yang menempatkan diri sebagai komunitas terbesar di Asia Tenggara dengan lebih dari 398.000 anggota terdaftar.

Fotografer pada hakekatnya adalah makhluk komunal. Pada saat menekan tombol pelepas rana memang sendiri, tapi dalam kehidupan nyata fotografer mutlak berkomunitas. Untuk maju, dibutuhkan komunitas yang sehat.

Itu berarti komunitas fotografi berbeda dengan komunitas lain. Komunitas fotografi sewajarnya bertemu untuk memotret, bukan hanya mengobrol belaka. Dan sebagai warga Asean, fotografer-fotografer Indonesia harus menempatkan diri secara bijaksana di tengah pergaulan internasional.

Berkaitan dengan aktualisasi diri dan persahabatan itulah Crossing Bridges bergandengan tangan secara nyata, takhanya secara maya. Pertemuan tahunan digelar rutin sejak 2004, kali pertama Crossing Bridges diwujudkan. Fotografer.net Indonesia menjadi tuan rumah CB 1 yang bertempat di Yogyakarta dan sekitarnya.

CB 2 digelar tuan rumah Clubsnap Singapura di Hong Kong dan Macau tahun 2005. Tahun 2006 Photo.vn Vietnam bergabung dan langsung menjadi tuan rumah CB 3 di Hanoi dan Sapa. Photo Malaysia bergabung tahun 2007 dan menggelar CB 4 di Tawau dan Semporna.

Clubsnap Singapura kembali menjadi tuan rumah CB 5 di Siem Reap, Kamboja tahun 2008. Pelaksanaan CB 6 tahun 2009 yang tak terlupakan digelar di Sumatra Barat oleh Fotografer.net Indonesia. Dua hari sebelum CB 6 selesai, para fotografer dari 5 negara Asean ikut mengalami musibah gempa bumi. Pada tahun ini juga FPPF Filipina bergabung ke Crossing Bridges.

FPPF lantas menjadi tuan rumah CB 7 tahun lalu di Western Visayas. Saat ini sudah 5 negara Asean bergabung di Crossing Bridges, menanti Thailand, Brunei Darussalam, Kamboja, Myanmar, Laos dan Timor Leste untuk bergabung.

Tahun ini kali kedua Photo.vn menjadi tuan rumah Crossing Bridges. Bertolak dari Ho Chi Minh City, kota terbesar di Vietnam setelah ibukota Hanoi, 75 fotografer dari 5 negara Asean berkeliling sebagian Vietnam Selatan.

Kontingen Indonesia beranggotakan 15 orang ikut serta menyukseskan CB 8. Kita percaya, keberadaan Fotografer.net, sebagai salah satu inisiator Crossing Bridges, bisa bermanfaat untuk kawan-kawan sesama fotografer Asia Tenggara.

Kita ingin berpartisipasi aktif di pergaulan regional untuk menunjukkan eksistensi fotografi Indonesia. Nilai-nilai luhur bangsa dan kekayaan alam budaya Tanah Air mendasari kerendahhatian kita untuk menjalin persahabatan. Hunting foto bisa di mana saja dan dengan siapa saja, tapi persahabatan lebih bernilai untuk kita pupuk bersama.

Prestasi dan hal-hal yang dibuat oleh forum Crossing Bridges mungkin bukan sesuatu yang spektakuler. Tapi semangat, komitmen dan kesinambungan yang telah dijaga tetap berkobar merupakan hal yang luar biasa bagi para anggota yang terlibat di dalamnya. Hal yang luar biasa untuk dipikirkan, diingat dan diceritakan serta dipelajari untuk kelak dikembangkan lagi.

Melalui fotografi, Indonesia membuka mata dunia bahwa negara kita menyimpan talenta-talenta berharga. Insan-insan yang berperasaan halus dan rendah hati sekaligus tahu diri untuk mengambil peran penting di masanya.

#FNstreet 30 Oktober 2011 Momentum Tak Terlupakan #FN9

Pada hari Minggu, 30 Oktober 2011 kawan-kawan anggota Fotografer.net (FN) telah membuat sejarah. Sebanyak lebih dari 1.700 fotografer di 35 kota di hampir seluruh Indonesia dan beberapa negara dunia menggelar street photo hunting serentak.

Street photo hunting yang digelar serentak itu diberi sandi tandapagar #FNstreet dan #FN9.

Tak ada kota yang punya persiapan lebih dari seminggu kecuali Jakarta, Jogja dan Batam. Jakarta dengan Jakarta Street Hunting #JASH pada 2011 ini menggelar street photo hunting untuk kali ketujuh. Sementara Jogja Street Shoot #JoSS adalah kali ketiga pada 2011 ini, dan Batam Street Hunting #BASH baru pertama digelar di Batam.

Selebihnya, semua kota di luar Jakarta, Jogja dan Batam hanya punya waktu persiapan kurang dari seminggu. Bahkan ada kota yang baru menyatakan ikut bergabung untuk hunting serentak ini 2 hari menjelang pelaksanaan.

Kita paham, bahwa keberadaan kita di kota masing-masing adalah bagian dari komunitas fotografi di tempat tinggal kita. Kita pun paham perihal keberadaan kota tempat tinggal kita sebagai bagian dari peta fotografi nasional. Dan kita pun sewajarnya menerima diri sebagai bagian dari pergaulan fotografi internasional.

Kita gelar street photo hunting di kota masing-masing secara sukarela. Tak ada panitia yang dibayar, apalagi menjaring keuntungan pribadi. Peserta pun tak membayar, dan tak ada yang dipaksa-paksa untuk ikut.

Acara street photo hunting serentak FN jauh dari iming-iming dalam bentuk apapun, kecuali kebersamaan dalam persahabatan sejati. Manusia adalah makhluk sosial, dan fotografer hidup secara komunal. Kita pelihara persahabatan komunitas fotografi agar senantiasa bersih dari materialisme.

Kita mungkin bisa selalu menjadi pemula dalam fotografi. Banyak pula kawan-kawan fotografer yang pemalu dan penyendiri. Tapi justru melalui fotografi kita terpapar pada kemuliaan hidup bersaudara yang tulus.

Kita bukan siapa-siapa dibanding orang-orang yang bertitel seniman terkenal di bidang seni rupa atau orang-orang yang mencap diri sebagai praktisi seni fotografi. Namun kita percaya bahwa kita bicara jujur secara visual, melalui bahasa fotografi. Tanpa peduli titel dan tanpa pamrih puja-puji, kita berkarya dalam sepi namun penuh sesak oleh keharuan persahabatan fotografi.

Jarak dan waktu memisahkan kita secara fisik, tetapi jiwa kita disatukan oleh kecintaan pada fotografi. Kita yakin bahwa pertemanan dimulai dari saling percaya, dan persahabatan fotografi dilandasi oleh keterbukaan dan kejujuran. Oleh karena itu, meski tanpa iming-iming hadiah pun banyak fotografer yang mengikutsertakan diri.

Kita jauh dari gempita fotografi komersial, kita pun tak menjadi bagian kemegahan fotografi jurnalistik. Namun di jalanan justru kita temukan kebersamaan tanpa batas, yang egaliter dan murni. Hidup di jalanan keras, kata orang, namun kehalusan sanubari kita mengemasnya menjadi karya fotografi yang layak pirsa.

Ucapan terimakasih kita sampaikan kepada kawan-kawan yang telah mengorganisir street photo hunting di kota masing-masing. Kita percaya bahwa dalam persahabatan fotografi yang tulus dan murni, jerih payah kita tak sia-sia.

Biar foto yang bicara tentang suara hati nurani kita.

 


Tautan:

Liputan Fotografer.net Street Hunting 2011 #FNstreet #FN9

Fotografi adalah Sarana Belajar Mengerti

Sebuah foto dikritik habis, sementara foto lain sarat puja-puji. Seorang pemirsa foto manggut-manggut sambil acung jempol, sementara pemirsa lain mengernyitkan dahi kepada foto yang sama.

Sebuah foto tak berarti tanpa pemirsa. Dan sebuah ide hanya bisa jadi cemerlang jika diwujudkan dalam foto. Itulah hakikat foto sebagai bahasa komunikasi visual.

Komunikasi tentu butuh 2 pihak: komunikator dan komunikan. Jika pemirsa foto tak mengerti, maka fotografer tak berhasil menyampaikan pesan. Sesederhana apapun pesan itu, musti sampai ke benak pemirsa.

Fotografer haram meminta-minta dimengerti karya fotonya. Adalah hak tiap pemirsa untuk menginterpretasi secara bebas. Karena kebebasan adalah syarat kreativitas, dan kreativitas adalah motor fotografi.

Demikianlah fotografer musti memahami cara berpikir para pemirsa karya-karyanya. Tanpa belajar mengerti, fotografer tak akan berhasil menyampaikan pesan-pesan dari benaknya.

Tatkala belajar memotret pun, fotografer musti memahami prinsip dasar dan logika pencahayaan. Menghapalkan teori fotografi tak bakal menelurkan pemahaman logika. Dalam fotografi tak ada dogma. Dan setiap teori yang dipelajari musti dibuktikan sendiri di lapangan.

Ketika memotret pun hakikat mengerti masih berlaku. Seorang fotografer arsitektur tak menghasilkan karya cemerlang tanpa mempelajari karya arsitektur yang dipotretnya. Seorang fotografer makanan bisa jadi terkendala dalam pekerjaan memotret jika tak mengerti bahan-bahan penyusun makanan yang dipotretnya.

Alangkah aneh seorang fotografer perjalanan tak bisa menjelaskan subyek-subyek fotonya sepanjang perjalanan. Alangkah naif seorang pewarta foto jika hanya bertugas mengandalkan agenda acara resmi dan memotret ketika semua pewarta foto lain juga membuat foto yang kurang lebih sama.

Pekerjaan memotret bisa jadi kacau balau tatkala fotografer pernikahan tak paham acara adat yang ditugaskan kepadanya. Bahkan seorang fotografer pasfoto bisa dapat masalah besar jika tak tahu nama orang yang dipotret, atau silap menamai foto.

Mengerti dan memahami bersifat aktif. Mulai dari fotografer sebagai komunikator, melalui karya foto sebagai media komunikasi visual.

Kita percaya bahwa fotografi bertujuan membawa harkat hidup yang lebih baik untuk umat manusia. Berkarya tanpa pamrih niscaya membersihkan niat luhur dari keinginan untuk dikagumi dan hasrat bergelimang puja-puji. Kita juga percaya bahwa kerendahhatian dan pikiran terbuka melandasi kreativitas fotografi.

Biar foto yang bicara.

Mudah Memotret Makanan dengan BlackBerry 9900

Saturasi warna dan akurasi yang baik ada di ponsel berkamera BlackBerry 9900. Menu pindang udang dan pindang patin di sebuah rumah makan di Palembang, Sumatra Selatan. Foto oleh Kristupa Saragih

Saturasi warna dan akurasi yang baik ada di ponsel berkamera BlackBerry 9900. Menu pindang udang dan pindang patin lengkap dengan ikan seluang goreng, sambal buah dan sambal kerang di sebuah rumah makan di Palembang, Sumatra Selatan. Foto oleh Kristupa Saragih

Makanan mengundang selera. Makanan enak selalu dicari. Dan pengalaman indah selalu ingin segera dibagikan.

Dalam kesempatan santai, kumpul dengan keluarga dan teman, atau dalam perjalanan wisata, makanan kerap disebut pengalaman kuliner, bahkan wisata kuliner. Tentu akan ribet membawa kamera besar untuk memotret makanan, karena hanya untuk kepentingan kasual.

Dengan ponsel berkamera, memotret makanan jadi mudah dan bisa langsung dibagikan ke kolega dan social media. Lebih mudah lagi dengan kelebihan-kelebihan BlackBerry 9900. Ponsel cerdas dengan layar sentuh yang lebar 2,8 inci.

Tak perlu repot membawa-bawa makanan ke tempat dengan pencahayaan sempurna. Cukup di meja saja, dan potret makanan dengan cahaya yang ada. Untuk mempermudah, pilih meja dekat jendela agar memperoleh window lighting.

Manfaatkan side-lighting dari window lighting. Detail di daerah shadow masih terekam baik oleh kamera beresolusi 5 megapiksel di BlackBerry 9900. Foto oleh Kristupa Saragih

Manfaatkan side-lighting dari window lighting. Detail di daerah shadow masih terekam baik oleh kamera beresolusi 5 megapiksel di BlackBerry 9900. Kue ape, penganan khas Sumatera Selatan difoto di sebuah rumah makan di Palembang. Foto oleh Kristupa Saragih

Cahaya dari jendela lazimnya sudah bersifat lembut, sehingga tak perlu bawa-bawa softbox dan flash. Posisikan makanan dekat jendela dan posisikan sudut pemotretan agar sumber cahaya datang dari samping, alias side lighting.

Selebihnya adalah tinggal mengatur sudut agar susunan makanan terlihat sesuai keinginan Anda. Pastikan point-of-interest memperoleh porsi cukup. Menu-menu penyerta diposisikan sesuai fungsinya sebagai penyerta, bukan yang utama.

Fitur autofocus-lock yang absen di BlackBerry 9900 bisa jadi hambatan. Tapi bisa diatasi dengan mengatur jarak yang cukup, dan bisa dipantau melalui layar kamera 5 megapiksel. Untuk zoom, sentuhkan jari di layar ponsel dan geser-geser sesuai kebutuhan. Inilah kelebihan BlackBerry 9900 berlayar sentuh yang responsif dan presisi.

Fitur AF-lock absen di BlackBerry 9900. Atasi dengan pantau jarak agar memadai bagi sistem autofokus standar. Pho bo, mie daging sapi khas Negara Paman Ho di sebuah restoran Vietnam di Jakarta. Foto oleh Kristupa Saragih

Fitur AF-lock absen di BlackBerry 9900. Atasi dengan pantau jarak agar memadai bagi sistem autofokus standar. Pho bo, mie daging sapi khas Negara Paman Ho di sebuah restoran Vietnam di Jakarta. Foto oleh Kristupa Saragih

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 49,718 other followers

%d bloggers like this: