Free, Open-Mind, Responsible, Creative & Egalitarian

Archive for March, 2012

Biar Foto yang Bicara #FN9: Mahasiswa dan Polisi Salat Berjamaah di Tengah Jalan

Mahasiswa dan polisi salat dzuhur bersama di sela-sela demo kenaikan BBM di Jalan Urip Sumoharjo, Makassar, Selasa (27/03). Foto oleh Muhammad Abdiwan/Tribun Timur

Mahasiswa dan polisi salat dzuhur bersama di sela-sela demo kenaikan BBM di Jalan Urip Sumoharjo, Makassar, Selasa (27/03). Foto oleh Muhammad Abdiwan/Tribun Timur

Foto ini dimuat pertama kali di Harian Tribun Timur Makassar online pada Selasa, 27 Maret 2012 jam 20:58 WITA. Lantas, foto tersebut beredar luas di media sosial. Tak mengemuka, foto tersebut tenggelam oleh foto-foto seru bakar-membakar ban, bentrok fisik massa dan aparat keamanaan, dan adegan-adegan agitatif lainnya.

Setelah menelusuri belantara media sosial, baru ketemu nama Muhammad Abdiwan, fotografer pembuat foto itu. Sejauh ini media yang memuat foto lengkap dengan kredit foto barulah Tribun Timur. Sementara foto-foto yang beredar di media sosial maupun berbagai messenger tak mencantumkan kredit foto.

Pewarta foto bertanggung jawab sama dengan wartawan tulis, melaksanakan tugas jurnalistik dan berpegang teguh pada etika dan kode etik jurnalistik. Demikian pula media-media tempat mereka bekerja, sudah sepatutnya berpijak pada kode etik, yang netral alias tak berpihak serta cover both sides of the story.

Salut kepada Muhammad Abdiwan atas pengabdian pada tugas sebagai pewarta foto. Hormat kepada Harian Tribun Timur yang menghormati hak cipta foto dengan mencantumkan kredit foto secara benar dan lengkap.

Advertisements

Fotografi Biak Meriah Bersama Kobe Biak #FN9

Pameran foto Kobe Biak bertema Yaswar Byak, aku cinta Biak, digelar 20-24 Maret 2012 di Aerotel Irian Hotel, Biak. Foto oleh Alit Saryono

Pameran foto Kobe Biak bertema Yaswar Byak, aku cinta Biak, digelar 20-24 Maret 2012 di Aerotel Irian Hotel, Biak. Foto oleh Alit Saryono

Biak, hanya sebuah pulau di utara Papua. Tapi komunitas fotografi Biak telah menggeliat dengan bersatu mengusung bendera Komunitas Bersama, dipendekkan menjadi Kobe, Biak. Pekan lalu, 20-24 Maret 2012, Kobe Biak menggelar serangkaian kegiatan fotografi meriah.

Diawali dengan pameran, ada 80 foto dipajang di lobi Aerotel Irian Hotel, Biak. Tercatat 26 fotografer pajang karya, berasal dari Biak, Jayapura dan beberapa daerah lain. Kualitas karya foto layak dapat acungan semua jempol. Kualitas cetak apik dan rapi serta cemerlang. Untuk Biak, inilah kali pertama pameran foto digelar dengan standar baku sebuah pameran.

Seiring dengan pameran, Kobe juga menggelar lomba foto untuk pelajar dan mahasiswa. Subyek foto diwajibkan berada di seputar Kabupaten Biak Numfor. Lomba foto menghadirkan 3 pemenang, dengan juara pertama mahasiswa perguruan tinggi di Biak. Juara kedua dan ketiga masing-masing adalah siswa SMU Negeri 1 Biak, dan salah satunya perempuan.

Suasana workshop fotografi oleh Kobe Biak di Aerotel Irian Hotel, Sabtu (24/03). Tercatat 51 peserta hadir dari Biak, Jayapura dan sekitarnya. Foto oleh Ilias Irawan

Suasana workshop fotografi oleh Kobe Biak di Aerotel Irian Hotel, Sabtu (24/03). Tercatat 51 peserta hadir dari Biak, Jayapura dan sekitarnya. Foto oleh Ilias Irawan

Memungkasi seluruh rangkaian kegiatan, Kobe menggelar workshop foto di Aerotel Irian Hotel, Biak. Saya diundang sebagai pembicara, dihadiri oleh 51 peserta, yang datang dari Biak, Jayapura dan daerah-daerah sekitarnya. Dimulai dengan sesi dikelas, workshop dilanjutkan dengan praktek foto dan ditutup dengan evaluasi. Para peserta terlihat antusias dan tekun namun santai dan akrab.

Salut kepada para panitia dan aktivis Kobe Biak, yang hanya 10 orang saja. Meski sedikit, tapi masing-masing bekerja sesuai peran masing-masing dengan suasana persahabatan yang kental.

Maret 2012 ini adalah kali keempat saya mengunjungi Biak. Tiap kunjungan selalu terasa singkat, dan tak cukup waktu. Terlalu banyak yang tak bisa terlewatkan di Biak, dan masih banyak tempat indah yang belum dikunjungi.

Maju terus fotografi Biak dan Papua.

Biar foto yang bicara.

Ngobrol santai tentang fotografi seusai workshop bersama kawan-kawan Kobe Biak, Sabtu (24/03). Foto oleh Ilias Irawan

Ngobrol santai tentang fotografi seusai workshop bersama kawan-kawan Kobe Biak, Sabtu (24/03). Foto oleh Ilias Irawan

Sebagian foto yang dipamerkan Kobe Biak di Aerotel Irian Hotel, 20-24 Maret 2012. Foto oleh Ilias Irawan

Sebagian foto yang dipamerkan Kobe Biak di Aerotel Irian Hotel, 20-24 Maret 2012. Foto oleh Ilias Irawan


Megapiksel, Seberapa Penting? #megapiksel #FN9

Kamera digital semakin modern seiring perkembangan teknologi digital. Megapiksel sebagai satuan resolusi sensor kamera digital jadi tolok ukur. Padahal megapiksel selayaknya disikapi dengan benar dan bijaksana.

Asumsi pertama, semakin besar megapiksel maka semakin bagus kualitas foto. Asumsi ini benar dan tidak benar. Benar, karena biasanya kamera beresolusi tinggi dibarengi teknologi canggih. Tidak benar, lantaran kualitas foto lebih ditentukan oleh fotografer, the man behind the camera, dan piranti-piranti pendukung, seperti lensa.

Asumsi kedua, semakin besar megapiksel maka semakin mahal harga kamera. Asumsi ini juga benar sekaligus tidak benar. Benar, karena harga keping sensor semakin mahal seiring dengan resolusi. Tidak benar, lantaran saat ini sudah banyak kamera saku dan kamera ponsel beresolusi hingga 12 megapiksel, bahkan lebih, yang berharga terjangkau orang banyak.

Argumentasi megapiksel akan bermuara pada kebutuhan mencetak foto. Tapi di era digital ini, seberapa sering Anda mencetak foto? Seberapa besar pula foto Anda cetak?

Karya fotografer profesional bisa dipasang pada papan reklame 5×10 meter. Tapi resolusi untuk gambar di papan reklame hanya 72 dpi, karena tak mungkin orang mengamatinya dari jarak sejengkal. Pertengahan tahun 2000, kamera DSLR 6 megapiksel sudah bisa menghasilkan foto untuk billboard 5×10 meter dalam kualitas yang bisa dipertanggungjawabkan.

Sebagai fotografer amatir, foto bisa dipamerkan dan diperjualbelikan sebagai karya seni. Lazimnya ukuran foto untuk pameran berkisar pada 30×40 cm dan 40×60 cm, jarang yang diperbesar hingga 50×75 cm. Seberapa sering pula karya Anda dipamerkan dan dibeli orang sebagai karya seni?

Menenteng kamera canggih, sudah pasti menampilkan kesan mentereng. Tapi jika foto-foto yang dihasilkan kamera itu hanya untuk diunggah ke Facebook, tentu sudah sepatutnya kita tempatkan megapiksel secara bijaksana.

Jika mengikuti kenginan, tak ada batasnya. Tapi kebutuhan punya pertimbangan rasional.


Remain Seated Until The Airplane Has Reached Its Final Parking Position #AirSafety

Berdiri di kabin hanya bisa dilakukan semasa lampu Kenakan Sabun Pengaman padam. Foto oleh Kristupa Saragih

Berdiri di kabin hanya bisa dilakukan semasa lampu Kenakan Sabun Pengaman padam. Foto oleh Kristupa Saragih

Pekan lalu, saya terbang domestik menumpang maskapai penerbangan sipil nasional dan mendarat di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta. Awak kabin mengumumkan berbagai hal dan ucapan selamat datang di Jakarta.

Sebagai standar operasi sesuai aturan keselamatan penerbangan sipil, awak kabin menginstruksikan, “Please remain seated with safety belt fastened until the aircraft has reached its final parking position and Fasten Seat Belt sign is off.” Dalam bahasa Indonesia sebelumnya sudah disebutkan, “Tetap duduk dan pasang sabuk pengaman hingga pesawat berhenti dengan sempurna dan lampu Kenakan Sabuk Pengaman dipadamkan.”

Saat taxi di apron, pesawat sempat berhenti sejenak. Sebagian penumpang mengira pesawat sudah parkir, lantas berdiri. Sebagian malah langsung buka bagasi kabin dan turunkan barang-barang bawaan. Para awak kabin menghambur dari depan dan belakang mendudukkan mereka kembali. Lampu Kenakan Sabuk Pengaman masih menyala.

Ternyata pesawat memang belum berhenti sempurna, lantaran memberi kesempatan pesawat lain untuk taxi. Pesawat lantas melanjutkan taxi menuju tempat parkir.

Kita hendaknya paham bahwa selama pesawat dalam keadaan taxi, ada resiko penumpang yang berdiri untuk jatuh. Hal ini tak hanya membahayakan diri penumpang tersebut, namun juga penumpang-penumpang lain yang patuh. Sebelum berhenti sempurna, dalam keadaan taxi, pesawat bisa bermanuver belok dan berhenti. Dalam keadaan berdiri, penumpang bisa kehilangan keseimbangan.

Selama kita menumpang maskapai penerbangan nasional, instruksi awak kabin pasti disampaikan dalam Bahasa Indonesia. Kecuali kita abai atau tuna rungu, instruksi pasti terdengar jelas di seluruh kabin. Penting pula untuk menonaktifkan seluruh alat elektronik dan piranti hiburan agar instruksi-instruksi awak pesawat dapat prioritas perhatian.

Saat pesawat sudah parkir sempurna, biasanya mesin pesawat dimatikan, barulah lampu Kenakan Sabuk Pengaman dipadamkan. Lantas awak kokpit menyebutkan, “Disarm side bars and cross-check.” Setelah itu barulah penumpang bisa berdiri dan menurunkan barang-barang bawaan. Setelah pilot menginstruksikan awak kabin, “When ready, doors may be opened,” barulah penumpang bisa keluar dari pesawat.

Kita menghormati aturan yang sudah dibuat demi keselamatan. Kecelakaan diawali oleh pelanggaran.