Free, Open-Mind, Responsible, Creative & Egalitarian

Posts tagged “fotografi

Fotografi untuk Keutuhan NKRI

Tulisan ini dibuat untuk Majalah Dhirabrata, majalah alumni Akademi Kepolisian (Akpol) lulusan tahun 1990, edisi Oktober 2014

Tulisan ini dibuat untuk Majalah Dhirabrata, majalah alumni Akademi Kepolisian (Akpol) lulusan tahun 1990, edisi Oktober 2014

Alam permai Indonesia membelai wajah bak sapuan ombak di pantai-pantai Natuna dan Anambas, Kepulauan Riau. Lestari menyejukkan seperti hembusan hawa segar hutan Taman Nasional Kayan Mentarang di Malinau, Kalimantan Utara. Indah memukau mata seperti hamparan dataran tinggi pegunungan-pegunungan Papua.

Ikan-ikan berlari-larian di antara warna-warni terumbu karang taman laut Bunaken, Sulawesi Utara. Alunan sasando membuai telinga sembari berdansa tatkala berada di Pulau Timor, Nusa Tenggara Timur.

Dalam beberapa perjalanan ke sejumlah daerah terdepan Indonesia, yang berbatasan darat maupun laut dengan negara-negara tetangga, ada banyak cerita tentang pertahanan dan keamanan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan berkaitan dengan fotografi.

Ketika peradaban manusia modern melebihi budaya lisan dan tulis, gaya bertutur secara visual menjadi tatanan budaya baru. Gambar lebih mudah dan lebih cepat terserap daripada tulisan dan kata-kata. Bisa jadi, gambar pun lebih mudah diingat.

Banyak orang tahu bahwa Natuna dan Anambas adalah milik Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Alamnya indah, dengan imbuhan “kata orang”, selain kekayaan sumber daya alam hidrokarbon. Keindahan alam Natuna secara mudah terpaparkan oleh gambar tatkala foto-foto tim hunting Fotografer.net (FN) dipublikasikan setelah kunjungan atas undangan Dandim Natuna, Korem 033/WP, Alm Letkol Inf Hendra Heryana. Komandan Korem (Danrem) 033/WP, waktu itu, Brigjen TNI Deni K Irawan pun mendukung peran fotografi di satuan kewilayahan pimpinannya.

Dari perjalanan fotografi itulah terpapar secara luas keindahan gunung dan pantai Natuna. Dari salah satu perjalanan ke Anambas bisa terpapar pula foto-foto pantai terindah menurut CNN Travel dan menegaskan bahwa pantai-pantai itu milik NKRI. 

Berkaitan dengan kehidupan sosial, budaya dan ekonomi, sempat terdengar ungkapan “Garuda di dada kami, tapi negara asing di perut kami” terucap oleh penduduk yang tinggal di beranda depan NKRI di Malinau, Kalimanan Utara (Kaltara). Suatu realitas yang tak pada tempatnya untuk ditanggapi secara reaktif buta seperti pepatah “buruk muka, cermin dibelah”.

Prakarsa Dandim Malinau, Korem 091/ASN, Letkol Inf Agus Bhakti bergandengan tangan bersama Bupati Malinau Dr Yansen Tipa Padang membuahkan kunjungan-kunjungan fotografer yang menyebarluaskan keotentikan budaya luhur masyarakat adat Dayak.

Pada suatu akhir pekan, Kodim Malinau menggelar HUT dengan Kaltara Photography Camp yang dihadiri para fotografer dari seluruh penjuru Kaltara: Malinau, Nunukan, Tana Tidung, Bulungan dan Tarakan, dan sejumlah fotografer ibukota. Bermalam di hutan air terjun Semolon, para fotografer mengelilingi api unggun dan Bupati mengumandangkan puisi-puisi persatuan dan kesatuan bangsa melalui fotografi.

Bisa jadi ada banyak kegiatan yang bisa mengumpulkan anak muda. Namun fotografi menjadi kegiatan pengumpulan massa yang populer sekaligus bisa menggemakan isi dan pesan kegiatan meski telah lama usai. Apalagi dinamika kebudayaan modern semakin berpihak pada budaya visual dan digital, maka fotografi semakin terposisikan lebih strategis.

Tulisan di Kompas mengenai cerita di balik foto Proklamasi Kemerdekaan RI mengingatkan khalayak fotografi perihal peran penting, lebih dari sekedar membuat foto bagus.

Tanpa foto maka peristiwa penting hanya sekedar menjadi bahan pembicaraan turun temurun, atau terabadikan berupa tulisan yang butuh daya serap. Bahasa lisan dan bahasa tulisan sama-sama rawan distorsi dan punya resiko language barrier. Tapi, tentu tak pada tempatnya juga jika proklamasi kita kenang dalam bentuk sketsa atau lukisan, meski berupa bahasa visual.

Fotografi sebagai wahana komunikasi visual berbicara dalam bahasa global. Ketika para fotografer memotret Indonesia, termasuk beranda depan Nusantara yang berbatas dengan negara tetangga, publikasi menjadi peran penting selanjutnya.

Patok batas negara hanya berdiri membisu di tempat, namun foto-foto budaya dan alam beranda Nusantara menjadi patok visual yang bisa disebarluaskan ke mana saja dengan berbagai wahana, termasuk internet.

Kejadian saling klaim budaya niscaya jadi nihil manakala salah satu pihak sudah membuktikan terlebih dahulu secara sah dan mempublikasikan secara luas. Analoginya seperti penemuan fakta baru ilmiah yang pembuktiannya disebarluaskan di jurnal-jurnal terkemuka dan relevan.

Sudah menjadi tugas khalayak fotografi Indonesia untuk menjaga Persatuan Indonesia melalui karya-karya foto dan kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan fotografi. Jika gempuran asing menyerang ruang-ruang dalam rumah, yang jauh dari beranda perbatasan Nusantara, tugas para fotografer Indonesia pula lah untuk mengibarkan Merah Putih melalui fotografi.

Biar foto yang bicara.


Tulisan ini dibuat untuk Majalah Dhirabrata, majalah alumni Akademi Kepolisian (Akpol) lulusan tahun 1990, edisi Oktober 2014

Tulisan ini dibuat untuk Majalah Dhirabrata, majalah alumni Akademi Kepolisian (Akpol) lulusan tahun 1990, edisi Oktober 2014

Tulisan ini dibuat untuk Majalah Dhirabrata, majalah alumni Akademi Kepolisian (Akpol) lulusan tahun 1990, edisi Oktober 2014


11 Tahun Fotografer.net #FN11

Sebelas tahun keberadaan Fotografer.net (FN) di khalayak fotografi dunia membuktikan banyak hal. Sebagai forum digital, FN menjadi komunitas terbesar se-Asia Tenggara dengan 483.000 anggota dan 1,9 juta foto. Sebagai forum di dunia nyata, sepanjang 2013 saja FN sukses menggelar 24 kegiatan di 17 kota. Para anggota FN pun membuktikan kesatuan hati untuk Persatuan Indonesia dengan turun ke jalan serentak di 20 Oktober 2013 untuk #FNstreethunting di 55 kota dan dihadiri 3.880 fotografer, yang mengisi daftar hadir.

Dengan banyak suara merdu dan sumbang seputar keberadaan FN, kita tahu ikan lele hidup di air keruh dan suara negatif terdengar lebih lantang. Namun fakta, baik secara online maupun offline, membuktikan bahwa berkarya dalam sepi menguji kesungguhan hati kita untuk berkiprah tanpa pamrih. Tanpa banyak omong basa basi dan jauh dari niat cari-muka, anggota FN membuktikan pepatah “tong kosong berbunyi nyaring” benar adanya.

ImageAngka statistik FN mustahil terabaikan dan tak terbandingkan dengan forum-forum serupa di Tanah Air, di regional Asia Tenggara saja FN teratas. Para anggota FN di berbagai tempat giat menyebar semangat kreativitas dan kesetiakawanan. Kita paham bahwa nilai 3 jempol ke atas dan ke bawah lebih bertanggung jawab dari sekedar tombol suka dan abstain. Kita bersikap, maka kita dihargai sebagai insan dewasa. Anak kecil haus perhatian, remaja haus sanjungan, sementara manusia dewasa memahami dan menerima kenyataan.

Kita sikapi tahun kesebelas komunitas fotografi terbesar se-Asia Tenggara ini dengan filosofi air, yang jadi wahana refleksi. Seringkali interaksi muncul ketika satu individu butuh sesuatu, dan tak acuh ketika individu lain di komunitas kita membutuhkan uluran tangan. Namun secara sosial, komunitas FN berhasil membangun nilai dan etika, bahwa persahabatan lahir dari peristiwa sehari-hari yang sederhana. Banyak sosok terkemuka yang lahir dari FN dan masih ingat tanggung jawab sosialnya untuk membina persahabatan sejati yang pernah dikecap.

Kita belajar pada air yang selalu mencari tempat yang rendah. Mengaku sebagai pemula itu baik, namun kalau terus menerus mengaku pemula maka usia persahabatan tak lama lantaran terbelenggu kerendahdirian dan sikap ogah bertanggung jawab. Rendah diri dan rendah hati berbeda tipis. Anggota FN tahu diri dan paham bahwa kearifan lahir dari hubungan antar-individu yang jujur dan kritis. 

Filosofi air mengajak kita untuk berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah. Permukaan air yang selalu datar mendasari semangat egaliter di FN. Banyak individu yang tak nyaman, bahkan bersikap berseberangan dengan FN, lantaran ingin dianggap lebih daripada yang lain dengan mengandalkan paham materialistis dan status sosial. Banyak pula individu yang memaksakan kehendak di FN, namun jiwa yang bersih dan itikad baik mengatasi banyak hal. FN berpihak kepada para anggota yang menghormati kerja cerdas dan proses melahirkan ide cemerlang serta semangat pantang menyerah.

Ucapan terimakasih ditujukan kepada seluruh pihak yang sudah membantu kegiatan FN dalam berbagai bentuk dan di berbagai tempat. Para moderator yang sukarela menghangatkan Forum dan menegakkan Aturan FN, termasuk Aturan Kategori Terbatas, layak mendapat tempat terhormat. Para anggota yang menjadi relawan pandega berbagai kegiatan FN patut mendapat penghargaan. 

Filosofi air yang selalu mengikuti bentuk wadahnya membuat kita belajar untuk senantiasa beradaptasi dan menanggapi dinamika secara bijak. FN sadar bahwa keberadaan aplikasi mobile sudah mendesak, namun keterbatasan SDM dan finansial jualah yang membuat kita belajar arif. Pengelola FN juga paham, bahwa sudah waktunya komunitas raksasa ini tinggal landas dan mengepakkan sayap ke tingkat yang lebih penting dan luas lagi.

Tahun kesebelas tak akan sama dengan 10 tahun pertama. Mulai tahun ini membuka diri bagi dukungan yang memungkinkan FN dikelola dengan SDM yang berkualitas lebih tinggi dengan infrastuktur lebih baik. FN juga terbuka bagi dukungan untuk pengembangan komunitas ini sehingga memiliki sarana berinteraksi, berdagang dan berpromosi yang lebih efektif. FN juga terbuka bagi pihak-pihak yang membawa komunitas ini mewujudkan mimpi memiki sarana penyiaran global dan modern.

Dengan tekad FN untuk tetap berpihak kepada jiwa-jiwa muda yang kreatif dan bersemangat menyala-nyala, semoga mimpi kita terwujud. Dari Indonesia kita sebar luaskan keluhuran budaya dan keindahan Tanah Air ke seluruh dunia. Kelak, negara kita dihormati karena prestasi fotografi yang berlandaskan Persatuan Indonesia.

Ketika fotografi semakin instan, kita percaya ide lah yang mendasari karya fotografi kreatif. Ketika publikasi foto semakin gampang, kita percaya hanya karya asli lah inspiratif dan anti-fotokopi. Ketika piranti fotografi semakin mudah dimiliki, kita percaya bahwa dalam sebingkai foto termuat jiwa dan semangat yang tak tergantikan oleh uang. 

Satu musuh terlalu banyak, namun seribu teman terlalu sedikit. Dengan penuh kerendahhatian kita songsong tahun kesebelas FN dengan optimisme yang konkret. Kita cetak para problem-solver, dan kita libas para trouble-maker. Keberadaan para anggota FN di berbagai tempat sejatinya menjadi manfaat dan meningkatkan harkat hidup orang-orang sekitarnya. 

Fotografer bisa berakhir hidup, namun karya foto niscaya abadi.

Selamat berhari jadi kesebelas bagi para anggota FN. Kesuksesan ini milik kita bersama. Berkarya tak gentar.

Biar foto yang bicara.