Free, Open-Mind, Responsible, Creative & Egalitarian

Posts tagged “Medan

76 Foto Perampokan Bank di Medan

Foto 1. Terlihat 12 foto pertama peristiwa perampokan Bank CIMB Niaga Medan. Sebanyak 10 foto pertama dibuat dengan format horisontal, baru setelah itu berturut-turut 2 foto format vertikal. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Foto 1. Terlihat 12 foto pertama peristiwa perampokan Bank CIMB Niaga Medan. Sebanyak 10 foto pertama dibuat dengan format horisontal, baru setelah itu berturut-turut 2 foto format vertikal. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Atas dorongan niat baik dan demi kebenaran, maka sudilah kita sama-sama menyimak foto-foto lengkap perampokan Bank CIMB Niaga Medan, Rabu (18/8). Ada banyak interpretasi yang muncul atas foto-foto tersebut dan fotografer pembuatnya. Maka atas bantuan Taufan Wijaya, pewarta foto Harian Tribun Medan berhasil diperoleh foto-foto lengkap peristiwa tersebut.

Demi menjaga keselamatan jiwa fotografer, maka kita sebut saja inisial X sebagai pengganti nama fotografernya. Selepas kejadian X berinisiatif memberikan foto-foto yang dibuatnya tersebut kepada media.

Foto 2. Terlihat fotografer sudah mencoba alternatif sudut tembak, ke kiri dan kanan bank. Ada 3 foto yang over-exposed. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Foto 2. Terlihat fotografer sudah mencoba alternatif sudut tembak, ke kiri dan kanan bank. Ada 3 foto yang over-exposed. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Hal tersebut ditunjukkan X dengan menghampiri tempat kumpul wartawan Medan di sebuah warung kopi di tengah kota, tak lama setelah kejadian usai. Siang itu kebetulan hanya ada 1 wartawan sebuah media cetak yang ada di sana. Konon, foto-foto tersebut diserahkan dalam bentuk cakram padat. X berpesan agar foto tersebut disebarluaskan demi kepentingan kebaikan, dan ia tak minta imbalan.

“Sayangnya kawan kami itu hanya memakai foto tersebut untuk medianya. Kami, wartawan media-media lain harus mencari dan mengontak fotografernya sendiri untuk mendapatkan foto-foto itu,” papar Taufan, yang dihubungi via telepon, Senin (23/8). Jadi, pada hari kejadian, hanya media tersebutlah yang mempublikasikan foto-foto perampokan.

Foto 3. Semua foto dibuat dalam format horisontal. Terlihat kawanan perampok berangsur-angsur keluar dari bank. Di beberapa foto terakhir terlihat fotografer mengalihkan sudut tembak ke kawanan perampok yang bersiap-siap melarikan diri dengan sepeda motor. Dimensi motor terlihat lebih besar, diperkirakan fotografer menggunakan lensa zoom. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Foto 3. Semua foto dibuat dalam format horisontal. Terlihat kawanan perampok berangsur-angsur keluar dari bank. Di beberapa foto terakhir terlihat fotografer mengalihkan sudut tembak ke kawanan perampok yang bersiap-siap melarikan diri dengan sepeda motor. Dimensi motor terlihat lebih besar, diperkirakan fotografer menggunakan lensa zoom. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Fotografer itu berhasil dikontak, dan wartawan mendapatkan foto-foto lengkap. Barulah pada Kamis (19/9) malam media-media lain mempublikasikan foto-foto perampokan. Terhitung ada 76 foto yang diperoleh. Sebanyak 5 file foto sudah dinamai ulang, sementara sisanya masih bernama file asli.

Dari 76 foto, mayoritas dibuat dengan format horisontal dan hanya 3 yang dibuat dalam format vertikal. Diperkirakan, dalam posisi bersembunyi, akan menarik perhatian jika fotografer menggerakkan kameranya. Selain itu, alih-alih memikirkan format foto, perhatian fotografer tentu dipusatkan pada momen-momen yang sedang berlangsung dan merekamnya secara correct exposure dan fokus akurat.

Foto 4. Masih memperlihatkan kawanan perampok yang berangsur-angsur keluar dari bank dan melarikan diri. Semua foto dalam format horisontal. Terlihat 2 sudut yang konsisten, sisi kanan tempat kawanan perampok bersiap-siap melarikan diri dan sisi muka bank. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Foto 4. Masih memperlihatkan kawanan perampok yang berangsur-angsur keluar dari bank dan melarikan diri. Semua foto dalam format horisontal. Terlihat 2 sudut yang konsisten, sisi kanan tempat kawanan perampok bersiap-siap melarikan diri dan sisi muka bank. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Sayang fotografer tersebut belum bisa saya kontak langsung untuk mengkonfirmasi banyak hal. Apalagi file-file foto yang diserahkan ternyata sudah di-resize. Lebih parah lagi, EXIF data lenyap dalam proses resize. Alhasil, tanggal dan jam foto sudah tak ada. Mustahil pula mengetahui tipe kamera secara akurat dan lensa yang dipakai. Meski sebenarnya dari nama file sudah bisa diketahui merk kameranya.

Dalam situasi darurat dan keselamatan dipertaruhkan, perlu konfirmasi fotografer perihal motivasi me-resize foto dan waktu yang dihabiskan untuk itu. Data-data EXIF lain, seperti focal length, ISO, kecepatan rana dan diafragma, juga bisa berbicara banyak. Masih banyak hal yang perlu konfirmasi dari sumber pertama, fotografer yang membuat foto-foto tersebut.

Foto 5. Akhir dari rangkaian 76 foto peristiwa perampokan Bank CIMB Niaga di Medan, Rabu (18/8). Semua foto dalam format horisontal. Sisa-sisa kawanan perampok melarikan diri hingga tuntas. Terlihat pula pada saat melarikan diri dengan sepeda motor beberapa perampok masih memegang senjata. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Foto 5. Akhir dari rangkaian 76 foto peristiwa perampokan Bank CIMB Niaga di Medan, Rabu (18/8). Semua foto dalam format horisontal. Sisa-sisa kawanan perampok melarikan diri hingga tuntas. Terlihat pula pada saat melarikan diri dengan sepeda motor beberapa perampok masih memegang senjata. Nama fotografer dirahasiakan demi keamanan.

Meski demikian, foto-foto tersebut sudah berhasil menyampaikan pesan kepada publik perihal ketegangan yang terjadi. Meski tak bisa bersuara, foto-foto itu sudah berbicara banyak. Bahwa 16 perampok tersebut semua memakai helm berkaca gelap, informasi jenis kendaraan para perampok mencakup warna, tipe dan nomor polisinya berhasil terekam baik oleh foto-foto itu. Dalam foto terlihat jelas pula jenis dan tipe senjata para perampok.

Tanpa kehadiran foto-foto ini, publik tentu hanya memirsa foto gedung bank yang ramai kerumunan orang dan dibatasi garis kuning polisi. Polisi juga terbantu dalam proses identifikasi dengan kehadiran foto-foto ini. Kita pun belajar, bahwa kamera adalah alat ampuh untuk berbagai keperluan. Kita tak pernah tahu peristiwa yang akan terjadi, apalagi tempat dan waktu kejadian. Siapapun yang sedang membawa kamera, jika berada di tempat dan saat yang tepat, bisa menjadi mata dunia dan memberitakan peristiwa.

Saya tetap bersikukuh untuk bisa mengkonfirmasi banyak hal langsung kepada X, fotografer yang membuat semua foto peristiwa perampokan Bank CIMB Niaga di Jl Aksara, Medan. Demi kebenaran.


Diskusi di Fotografer.net: Foto-foto Perampokan di Medan: LUAR BIASA

Advertisements

Motret dengan Ponsel: BlackBerry Curve 8900 Javelin

Kecil-kecil cabe rawit. Perumpamaan itu cocok bagi telepon seluler (ponsel) BlackBerry (BB) Curve 8900 yang biasa disebut Javelin. Meski hanya kamera di ponsel, tapi cukup mumpuni pada resolusi 3,2 megapiksel.

Saya sering tergelitik dengan pertanyaan untuk mengkonfirmasi bahwa foto bagus harus dihasilkan kamera besar dan bagus. Kamera profesional, begitu kira-kira sebutannya. Padahal untuk membuat foto bagus tak perlu pakai kamera mahal.

Berikut ini saya bagikan pengalaman memotret dengan kamera pada ponsel BB Javelin. Semua tanpa sedikitpun sentuhan editing komputer. Saya upload ke blog ini pada ukuran asli.

Sudut Pengambilan dan Komposisi

The Beauty of Toba Lake. Pemandangan di Desa Silalahi, Silahisabungan, Dairi, Sumatra Utara. Waktu pemotretan pagi hari, sehingga tak terlalu terkendala dengan pencahayaan. Cukup memilih angle yang tepat sehingga mendapat komposisi fotografi yang apik. Kamera: BlackBerry Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Ide Sederhana

On Their Own. Ide foto cukup sederhana,tapi visualisasi mesti menarik dalam ramuan komposisi fotografi yang sedap dipandang. Foto ini dibuat di bagian keberangkatan Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta Jakarta. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Foto Interior

My Room in Surabaya. Foto interior menjadi salah satu tantangan memotret dengan kamera ponsel, mengingat cahaya yang minim. Tantangan lainnya adalah rentang beda kontras (dynamic range) yang terbatas. Tapi di foto ini saya berhasil memperoleh ambient light di ruangan dengan baik, sekaligus nuansa kebiruan senja hari di jendela. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Pencahayaan

White Orchid. Dalam memotret, hal paling penting adalah pencahayaan. Di foto ini, bunga anggrek putih saya foto memanfaatkan cahaya dari belakang subyek yang dalam fotografi disebut back light. Agar efektif, back light dipadukan dengan latar belakang berwarna gelap. Kebetulan situasi di sebuah hotel di Yogyakarta ini cukup apik dan tamannya ditata menarik. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Indoor dengan Flash

Veteran. Dalam situasi indoor, aktifkan flash untuk mengatasi situasi minim cahaya. Perhatikan, subyek tak bisa terlalu jauh karena kemampuan flash di kamera ponsel tak memadai. Foto ini saya buat dalam sebuah acara fotografi di Surabaya yang berkaitan dengan Hari Pahlawan, November 2009. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Indoor Tanpa Flash

FNPD. Terkadang situasi pencahayaan dalam ruangan sudah dibuat sedemikian rupa agar apik dengan warna-warninya. Dalam hal demikian, matikan fungsi flash agar kamera bisa merekam cahaya ambient. Foto ini dibuat di acara gathering anggota Fotografer.net di sebuah tempat di Surabaya. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Danto

Komposisi

Sibuk Sendiri. Subyek yang menarik ada di sekitar kita. Dalam sebuah acara jalan-jalan akhir pekan bersama teman saya Kusri, kebetulan melewati elemen interior menarik di sebuah pusat perbelanjaan di Yogyakarta. Flash di-nonaktif-kan untuk merekam cahaya ambient. Garis-garis di latar belakang dimanfaatkan untuk menyusun komposisi diagonal. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Food Photography dengan Side Light dan Back Light

Sarapan Pagi. Memotret makanan jangan sembarangan, karena alih-alih menerbitkan selera nanti malah menghilangkan nafsu makan. Matikan flash di kamera agar bisa merekam cahaya yang ada di tempat (ambient light). Perhatikan arah datang cahaya, agar dimensi lebih muncul manfaatkan cahaya dari samping (side light) dan dari belakang (back light). Susun properti pendukung makanan secara logis tapi dalam susunan yang sedap dipandang agar menerbitkan air liur pemirsa foto. Saya memilih meja sarapan pagi di restoran sebuah hotel di Surabaya yang dekat jendela agar memperoleh siraman sinar matahari pagi. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Rekam Detail

Pempek Lenggang. Memotret makanan tak harus menampilkan porsi makanan secara utuh. Pilih detail yang menarik didukung dengan properti yang logis sehingga menerbitkan selera pemirsa foto. Di sebuah warung makan pempek di Yogyakarta ini cahaya ruangan sebenarnya kurang memadai. Meski tak ada jendela untuk memperoleh sinar matahari, flash tetap saya matikan agar mendapat cahaya ruangan yang lembut. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Eksterior Bangunan

Sunset in Malang. Memotret eksterior ada baiknya memperhatikan waktu pemotretan. Saat petang hari, langit senja yang membias lembayung tentu apik dipadukan dengan lampu-lampu yang sudah dinyalakan. Kebetulan saya memperoleh kamar di posisi yang tepat ketika menginap di sebuah hotel di Malang, Jawa Timur. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Detail Eksterior

Cozy Pool. Sama seperti foto makanan, foto eksterior pun tak harus merekam keseluruhan bangunan. Detail bisa lebih berbicara banyak dan membuat tampilan foto lebih sederhana agar lebih mudah dinikmati pemirsa foto. Penataan taman dan eksterior di sebuah hotel di Malang, Jawa Timur kebetulan memang sudah digarap serius. Tinggal merekam suasanya saja dan meramunya dalam komposisi diagonal agar sedap dipandang. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Suasana dari Ketinggian

View to Semeru. Dalam keadaan cahaya berlimpah, tak sulit untuk membuat foto bagus. Apalagi jika langit biru dan dapat subyek yang menarik. Ketika berkunjung ke Malang, Jawa Timur saya mendapati pintu kamar menghadap ke Gunung Semeru, gunung tertinggi di Pulau Jawa. Tinggal memilih waktu yang tepat di pagi hari, agar mendapat cahaya samping (side light) yang menampilkan dimensi. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Suasana Dramatis Seperti Aslinya

Jakarta Sky From 22nd Floor. Langit kerap kali tampil dramatis. Perkaranya adalah merekamnya dalam exposure yang pas agar tak terlalu terang dan terlalu gelap. Dari kamar saya di lantai 22 di Jakarta, langit sebuah petang hari kebetulan memamerkan awan yang bak disapukan kuas cat pelukis. Kamera di ponsel sudah memiliki pengukur cahaya otomatis, dan "preview"-nya bisa dilihat "real time". Saya minimalisir porsi gedung-gedung agar foto tidak terlalu terang (over-exposed) dan menambah porsi langit agar detail awal terekam baik. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Teknik Panning

Panning. Dalam fotografi ada teknik panning, yakni menggunakan slow shutter speed untuk obyek bergerak dan ketika memotret kamera ikut bergerak pula mengikuti gerakan subyek. Berhubung kamera di HP tidak bisa mengatur shutter speed secara manual, maka saya asumsikan cahaya di ruangan cukup minim sehingga kamera sudah mengeset secara otomatis shutter speed-nya. Perkara fokus tinggal diserahkan saja ke kamera, dengan cara menekan tombol memotret. Pada saat menekan tombol, keadaan kamera sudah dalam mengikuti gerakan subyek. Ada jeda waktu yang disebut "shutter lag" yang harus diperhatikan, dan kamera tetap mengayun mengikuti gerakan subyek. Foto ini saya buat ketika sedang menjadi pembicara sebuah workshop fotografi yang digelar sebuah operator seluler di kantornya di Yogyakarta. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Landscape dengan Lensa Lebar

Sunset in Tigapanah. Dalam perjalanan pulang memotret Danau Toba di Tongging kembali ke Medan, Sumatra Utara saya dan rekan-rekan seperjalanan menjumpai langit senja yang cantik. Agar memperoleh exposure yang tepat, minimalkan porsi tanah atau daratan agar foto tidak terlalu terang (over-exposed). Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Landscape dengan Lensa Tele

Sky on Fire. Memotret landscape tak harus pakai lensa lebar. Justru dengan lensa tele kita bisa membuat perspektif lebih sempit dan menambah impresi foto. Perhatikan elemen-elemen pendukung yang bisa mempercantik foto, seperti batang bambu yang saya temukan ketika memotret langit senja di Tiga Panah, dalam perjalanan pulang dari memotret di Tongging kembali ke Medan, Sumatra Utara. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Mendokumentasikan Suasana dengan Sentuhan Artistik

My Shooting Buddy. Subyek foto ada di mana-mana. Bahkan mendokumentasikan sesuatu pun bisa disajikan secara apik. Dalam perjalanan dari Tongging ke Medan, sepulang dari Danau Toba, saya dan rekan-rekan memotret langit senja yang apik di Tigapanah. Rekan-rekan yang sedang memotret saya dokumentasikan dengan tujuan merekam kisah perjalanan saya dalam foto-foto yang apik. Dan, tentu saja, teman-teman seperjalanan jadi senang karena dapat foto ketika sedang bergaya dengan kamera dan lensa mereka. Berbuat baik bagi sesama amat mudah dengan kamera kita dan foto-foto yang kita buat. Kamera: BB Curve 8900 Javelin. Foto oleh: Kristupa Saragih

Seandainya ada waktu dan tempat yang cukup, masih ada banyak foto yang bisa di-share. Foto-foto yang saya sajikan di sini, sekali lagi ditekankan, tanpa sentuhan editing digital sedikit pun. Upload ke dalam ukuran asli.

Foto bagus bukan soal alat, kamera yang canggih atau piranti yang mahal. Memang benar, kamera yang bagus mempermudah fotografer membuat foto bagus. Tapi belum tentu kamera canggih menghasilkan foto ciamik, jika pemotretnya tidak mengerti menggunakannya.

Modal membuat foto bagus cukup sederhana. Ada mata yang jeli melihat subyek menarik. Lantas, ada hati dan rasa yang bisa merekam suasana dan mendekati subyek dengan penuh perhatian. Kemudian semuanya dipadukan di benak yang meramu hal-hal teknis dan non-teknis agar bisa tampil artistik. Mata, hati dan otak.